-->

Notification

×
Sebab Tuhan adalah Roh; dan dimana ada Roh Allah, disitu ada kemerdekaan 2 Korintus 3:17

Iklan

Manusia Kenyang

Tag Terpopuler

Kristen Dan Homoseks

Minggu, 11 Maret 2018 | Maret 11, 2018 WIB | 0 Views Last Updated 2021-03-29T21:25:42Z
Roma 1:27 Demikian juga suami-suami meninggalkan persetubuhan yang wajar dengan isteri mereka dan menyala-nyala dalam berahi mereka seorang terhadap yang lain, sehingga mereka melakukan kemesuman, laki-laki dengan laki-laki, dan karena itu mereka menerima dalam diri mereka balasan yang setimpal untuk kesesatan mereka.

Teks di atas ditujukan kepada orang yang telah mengenal kebenaran Firman Allah. Teks tersebut didahului Roma 1:21( Sebab sekalipun mereka mengenal Allah, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Allah atau mengucap syukur kepada-Nya. Sebaliknya pikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap) yang berarti homoseks dilakukan oleh orang yang dengan memutuskan tidak taat kepada Firman Allah, dan Allah menyerahkan kepada hal yang tidak wajar.

Para homoseksual dan lesbian telah mendapatkan momentum politik dan sosial yang cukup besar di sejumlah negara yang mengerti Firman Allah namun berkeputusan menolak kebenaran dan diikat oleh penguasa dunia yang tidak taat kepada Kristus. Mereka telah "keluar" sebagai istilah pergi,  dan mengetuk pintu rumah Anda. Melalui TV, radio, koran, dan majalah, mereka memberitakan doktrin mereka tentang toleransi, kesetaraan, keadilan, dan cinta. Mereka tidak ingin dianggap sebagai abnormal atau berbahaya. Mereka ingin penerimaan dan mereka ingin Anda menyambut mereka dengan terbuka, lengan penuh kasih, menyetujui apa yang mereka lakukan. Di negara-negara di homoseks disahkan, banyak tagihan beberapa telah diperkenalkan oleh politisi pro-homoseksual untuk memastikan bahwa praktek homoseksualitas adalah hak dilindungi oleh hukum.

Gereja mungkin bisa diminta untuk menyewa kuota kaum homoseksual, dan "kepekaan" kursus pelatihan akan "sangat mendesak" di berbagai tempat kerja. Bahkan ada undang-undang yang akan memaksa negara untuk membela agenda homoseksual dalam tuntutan hukum sementara yang membutuhkan sisi non-homoseksual untuk membayar / nya sakunya. Adilkah ini? Tentu saja tidak. Tapi keadilan bukan masalah nyata di sini. Ini adalah rekayasa sosial.
Pikirkan tentang hal ini, komunitas homoseksual ingin perlindungan hukum untuk melakukan hubungan dengan orang-orang dari jenis kelamin yang sama. Dan, jika itu belum cukup, ia ingin pandangannya diajarkan di sekolah, dipromosikan melalui gelombang udara, dan dikodifikasi dalam literatur.

Gereja Kristen, bagaimanapun, tidak berdiri diam. Ketika telah berbicara menentang ini amoralitas politik, teriakan "pemisahan gereja dan negara" yang berteriak apa yang disebut "fanatik agama." Tapi ketika komunitas homoseksual mencoba untuk menggunakan kekuasaan politik untuk mencoba dan mengontrol gereja dan mendapatkan agendanya diajarkan di sekolah, tidak ada teriakan seperti kefanatikan terdengar dari lorong-lorong suci dari media. Mengapa? Karena itu tidak benar secara politis berpihak kepada orang Kristen.
Apa yang Alkitab katakan? Alkitab, sebagai Firman Tuhan, mengungkapkan karakter moral Allah dan membentuk moralitas Kristen. Alkitab berbicara banyak tentang homoseksualitas:
  1. Im. 18:22 , "Janganlah engkau tidur dengan laki-laki secara orang bersetubuh dengan perempuan, karena itu suatu kekejian." 
  2. Im. 20:13, "Bila seorang laki-laki tidur dengan laki-laki secara orang bersetubuh dengan perempuan, jadi keduanya melakukan suatu kekejian, pastilah mereka dihukum mati dan darah mereka tertimpa kepada mereka sendiri." 
  3. 1 Kor. 6:9-10, "Atau tidak tahukah kamu, bahwa orang-orang yang tidak adil tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah? Janganlah sesat! Orang cabul, penyembah berhala, orang berzinah, banci, orang pemburit, pencuri, orang kikir, pemabuk, pemfitnah dan penipu tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah " 
  4. Rom. 1:26,28, "Karena itu Allah menyerahkan mereka kepada hawa nafsu yang memalukan, sebab isteri-isteri mereka menggantikan persetubuhan yang wajar dengan yang tak wajar. (28) Dan karena mereka tidak merasa perlu untuk mengakui Allah, maka Allah menyerahkan mereka kepada pikiran-pikiran yang terkutuk, sehingga mereka melakukan apa yang tidak pantas." 
Dengan pernyataan yang jelas seperti itu terhadap homoseksualitas, sulit untuk menyatakan bahwa Alkitab mendukung homoseksualitas. Tapi mereka mencoba dengan mendefinisikan kembali cinta, pernikahan, seks, homoseksualitas, dll, untuk mencapai tujuan mereka.

Yang benar adalah bahwa Allah menciptakan pria dan wanita, bukan pria dan pria, atau wanita dan wanita. Namun demikian, Alkitab adalah buku yang kuat, dan karena bahwa homoseksual sering mencoba dan membuat Alkitab setuju dengan agenda mereka. Tapi itu tidak bekerja. Alkitab tidak mendukung homoseksualitas, seperti telah kita lihat dari tulisan suci di atas. Tidak seperti dosa-dosa lain, dosa seksual memiliki penilaian diberikan oleh Allah sendiri: Dia memberikan mereka kepada hawa nafsu mereka (Roma 1:26-28). Ini berarti bahwa hati mereka diijinkan untuk menjadi tegar hatinya karena dosa mereka.
Akibatnya, mereka tidak bisa lagi melihat kesalahan dari apa yang mereka lakukan.Tanpa kesadaran akan keberdosaan mereka, akan ada pertobatan. Tanpa pertobatan, akan ada pengampunan. Tanpa pengampunan, tiada keselamatan.

Haruskah homoseksual diperbolehkan menikah satu sama lain?
Dalam iklim politik yang benar yang "relinquishes" moralitas pada keinginan relativistik masyarakat, yang menyatakan bahwa kaum homoseksual tidak harus menikah menjadi tidak populer. Haruskah seorang wanita diperbolehkan untuk menikahi wanita lain? Jika seorang pria diperbolehkan untuk menikah dengan pria lain? Mereka harus diberikan perlindungan hukum dan hak khusus untuk mempraktekkan homoseksualitas mereka?Tidak, mereka tidak seharusnya.

Alkitab, tentu saja, mengutuk homoseksualitas. Tidak diperlukan lompatan logika untuk membedakan bahwa perkawinan homoseksual juga dikutuk. Tapi masyarakat tidak bergantung pada Alkitab untuk kebenaran moralnya. Sebaliknya, hal itu bergantung pada humanistik dan moral relativistik atas mana hal membangun struktur etika. Homoseksualitas tidak alami. Lihat saja tubuh pria dan wanita. Mereka jelas dirancang untuk pasangan. Desain alam adalah jelas. Hal ini tidak alami untuk laki-laki pasangan dengan laki-laki dan perempuan dengan perempuan. Ini akan seperti mencoba menyesuaikan dua sekrup bersama-sama atau dua kacang bersama dan kemudian berkata, "Lihat, alami bagi mereka untuk pergi bersama."

Kaum homoseksual berpendapat bahwa homoseksualitas adalah alami karena terjadi di dunia hewan. Tapi ini bermasalah. Memang benar bahwa perilaku ini terjadi di dunia hewan, tetapi juga benar bahwa kita melihat binatang makan mangsanya hidup dan bahkan sesama mereka sendiri. Kita melihat kebuasan, kekejaman, dan kebrutalan ekstrim. Namun, kita tidak membenarkan perilaku seperti itu dalam masyarakat kita sendiri.
Para pendukung argumen tatanan alam tidak harus memilih-dan-memilih situasi yang paling sesuai dengan agenda mereka. Mereka harus konsisten dan tidak membandingkan manusia dengan binatang. Manusia bukan binatang. Kita diciptakan menurut gambar Allah.

Perlindungan politik dari praktik seksual adalah konyol. Matt Slick menyatakan tidak percaya itu adalah yang tepat untuk mengesahkan undang-undang yang menyatakan bahwa homoseksual memiliki 'hak' untuk melakukan hubungan seks dengan satu sama lain dan kemudian mendefinisikan kembali pernikahan untuk memasukkan pandangan mereka. Jika mereka bisa melakukan itu, maka di mana akan berakhir? Bagaimana dengan pedofilia atau kebinatangan? Ini juga praktek-praktek seksual. Haruskah mereka juga dilindungi oleh hukum? Jika homoseksualitas dilindungi secara hukum, mengapa tidak mereka juga? Apa yang harus menjadi Respon orang Kristen dengan homoseksual itu?
Hanya karena seseorang adalah homoseksual tidak berarti bahwa kita tidak bisa mencintai dia (atau dia) atau berdoa untuk dia (nya). Homoseksualitas adalah dosa, dan seperti dosa lainnya perlu ditangani dengan cara yang hanya mungkin. Perlu diletakkan di salib dan bertobat. Orang Kristen harus berdoa demi keselamatan kaum homoseksual sama dengan orang lain yang jatuh kedalam dosa lainnya. Mereka harus memperlakukan homoseksual dengan martabat yang sama karena mereka akan ada orang lain karena, suka atau tidak, mereka diciptakan dalam gambar Allah. Namun, ini tidak berarti bahwa orang Kristen harus menyetujui dosa mereka. Tidak sama sekali.

Orang Kristen tidak boleh kompromi kesaksian mereka untuk pendapat politik yang benar yang dibentuk oleh rasa bersalah dan ketakutan. Bahkan, ayat-ayat berikut harus diingat ketika berhadapan dengan kaum homoseksual.

  • Kolose 4:5 Hiduplah dengan penuh hikmat terhadap orang-orang luar, pergunakanlah waktu yang ada. Kolose 
  • 4:6 Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih, jangan hambar, sehingga kamu tahu, bagaimana kamu harus memberi jawab kepada setiap orang 
  • Timotius 1:5 Tujuan nasihat itu ialah kasih yang timbul dari hati yang suci, dari hati nurani yang murni dan dari iman yang tulus ikhlas.

Anda tidak memenangkan jiwa bagi Tuhan dengan mengutuk mereka dan memanggil mereka nama. Inilah sebabnya mengapa Tuhan berkata untuk berbicara dengan hikmat, rahmat, dan kasih. Biarkan kasih Kristus melalui aliran Anda sehingga homoseksual dapat melihat cinta sejati dan berbalik kepada Kristus, bukan menjauh dari-Nya.

Keberatan Dijawab
1) Jika Anda ingin mengatakan homoseksualitas adalah salah berdasarkan hukum PL, maka Anda masih harus menegakkan semua hukum dalam Imamat dan Ulangan.
Hukum-hukum Perjanjian Lama dikategorikan dalam tiga kelompok:, sipil, imam, dan moral.
  • Hukum-hukum sipil harus dipahami dalam konteks teokrasi. Meskipun bangsa Yahudi dalam Perjanjian Lama sering dipimpin oleh seorang raja, itu adalah sistem teokratis dengan Kitab Suci sebagai panduan untuk bangsa. Hukum-hukum yang termasuk dalam kategori ini tidak berlaku hari ini karena kita tidak berada di bawah teokrasi. 
  • Hukum-hukum imam berhubungan dengan imamat Lewi dan Harun ada wakil dari Imam Besar masa depan dan benar, Yesus, yang menawarkan diri-Nya sebagai korban di kayu salib. Sejak Yesus menggenapi hukum imam, mereka tidak lagi perlu diikuti dan tidak berlaku sekarang.
  • Hukum-hukum moral, di sisi lain, tidak dihapuskan karena hukum-hukum moral didasarkan pada karakter Allah.Karena karakter Allah yang kudus tidak berubah, hukum moral yang tidak berubah. Oleh karena itu, hukum-hukum moral masih berlaku. 
Dalam Perjanjian Baru kita tidak melihat pembentukan kembali hukum sipil atau pendeta, tetapi kita melihat pembentukan kembali hukum moral. Inilah sebabnya mengapa kita melihat kecaman Perjanjian Baru homoseksualitas sebagai dosa, tetapi tidak dengan hukuman mati.

2) Homoseksualitas adalah dosa jika dilakukan di luar hubungan, penuh kasih berkomitmen,. Tapi hubungan homoseksual berkomitmen dapat diterima oleh Allah. Ini adalah argumen yang keliru.
Homoseksualitas tidak pernah didefinisikan dalam Alkitab dalam suatu perilaku yang dapat diterima jika hal itu dilakukan oleh individu yang memiliki hubungan yang penuh kasih satu sama lain. Homoseksualitas selalu dikutuk. Prilaku homoseksual adalah tidak alami dan tindakan mereka menentang Allah menciptakan ketertiban.Sebagaimana dinyatakan di atas dalam artikel, pria dan wanita dirancang untuk cocok bersama - dengan cara lebih dari satu. Ini adalah bagaimana Tuhan menciptakan kita, dan dia membuat kami cara ini sehingga kita dapat melakukan perintah-Nya memenuhi bumi dengan manusia.

Homoseksualitas adalah penyimpangan dari perintah Allah diciptakan dan tidak memungkinkan untuk memenuhi perintah yang Tuhan berikan umat manusia. Apakah suatu pasangan homoseksual berkomitmen satu sama lain tidak relevan dengan argumen karena cinta dan perasaan tidak mengubah kebenaran moral. Jika pasangan, tidak menikah dengan satu sama lain tetapi menikah dengan orang lain, melakukan perzinahan, namun mereka berkomitmen untuk saling mengasihi, dosa mereka tidak dimaafkan.

Jika homoseksualitas dibuat dapat diterima karena pasangan homoseksual "mengasihi" satu sama lain dan berkomitmen satu sama lain, dengan logika yang kita dapat mengatakan bahwa pasangan dari jenis kelamin yang sama atau bahkan berbeda jenis kelamin yang saling mencintai dan berkomitmen untuk satu sama lain dalam hubungan secara otomatis membuat hubungan yang secara moral benar. Masalahnya adalah bahwa cinta digunakan sebagai alasan untuk melanggar Alkitab. Kedua, itu berarti bahwa hal-hal seperti pedofilia akan diterima jika "beberapa" memiliki hubungan yang penuh kasih dan berkomitmen satu sama lain. Ketiga, subjektivitas apa artinya "mengasihi" dan akan "berkomitmen" untuk orang lain dapat digunakan untuk membenarkan hampir semua jenis perilaku.

3) Jika homoseksualitas disebutkan dalam Alkitab, itu bukan bagaimana kita berhubungan dengan itu di abad 21. Ini berarti sesuatu yang berbeda untuk orang-orang dalam zaman Alkitab dan tidak ada hubungannya dengan homoseksualitas modern. Keempat Kitab Suci yang tercantum di atas membantah ide ini. Mari kita lihat apa yang mereka katakan dan melihat apakah ada beberapa kesalahpahaman: Firman pertama dalam Imamat mengatakan bahwa itu adalah kekejian bagi seorang pria untuk tidur dengan pria lain saat ia akan berbaring dengan seorang wanita. Jelas ini mengacu pada hubungan seksual, dan dikutuk. Kitab kedua dalam Imamat mengatakan hal yang sama. Kitab ketiga dalam 1 Korintus langsung mengutuk homoseksualitas. Dan akhirnya, Roma jelas menggambarkan tindakan homoseksual sebagai tidak senonoh. Tidak ada kesalahan tentang itu, pandangan homoseksualitas dalam Perjanjian Lama maupun Baru adalah salah satu yang sangat negatif.

Hal ini konsisten mengutuk sebagai dosa. Allah ada, dan Dia adalah standar kebenaran.  Allah telah mengutuk homoseksualitas sebagai dosa dalam Alkitab. Ini adalah dosa yang perlu bertobat dari, sama seperti dosa lainnya, dan satu-satunya cara untuk menerima pengampunan adalah melalui pengorbanan Yesus Kristus.

4) Dosa Sodom sebenarnya dosa inhospitality. Ini adalah kesalahan umum yang dibuat oleh pendukung homoseksualitas. Masalah dengan penjelasan ini adalah bahwa hal itu tidak memperhitungkan korban anak perempuan Lot kepada orang-orang di luar rumah, sebuah perbuatan dosa memang, tapi satu yang ditolak oleh orang-orang luar yang diinginkan untuk memiliki hubungan dengan dua malaikat di rumah Lot . Kejadian 19:5 mengatakan, "dan mereka dipanggil untuk Lot dan berkata kepadanya, 'Di mana orang-orang yang datang kepadamu malam ini? Bawalah mereka keluar untuk kita bahwa kita mungkin memiliki hubungan dengan mereka.'" Orang-orang ingin memiliki seksual hubungan dengan para malaikat yang muncul juga sebagai laki-laki.

Apakah masuk akal untuk mengklaim bahwa Allah menghancurkan dua kota karena penduduk tidak bagus untuk pengunjung? Jika itu terjadi, maka tidak perlu Allah menghancurkan setiap rumah tangga yang kasar kepada tamu? Kejadian 18:20 mengatakan bahwa dosa Sodom dan Gomora adalah "sangat serius." Tidak ramah terhadap seseorang tidak pernah dianggap sebagai dosa sangat serius, khususnya dalam Alkitab. Tapi, akan melawan perintah Allah menciptakan yang melanggar perintahnya untuk mengisi dan kalikan bumi dalam tindakan homoseksualitas adalah dosa yang sangat besar.Bahkan, kita tahu bahwa itu ini sangat penting karena dalam Roma kita membaca tentang penghakiman Allah atas orang homoseksual, karena ia memberi mereka ke kebobrokan hati dan pikiran mereka. Ini adalah penilaian yang serius dari Allah atas orang berdosa karena itu berarti bahwa orang berdosa tidak akan menjadi dihukum nya atau dosa-dosanya dan tidak akan bertobat. Tanpa pertobatan tiada keselamatan, dan tanpa keselamatan ada kutukan. Oleh karena itu, argumen bahwa Sodom dan Gomora dihancurkan karena mereka tidak ramah membawa tidak benar.
×
Berita Terbaru Update