-->

Notification

×
Sebab Tuhan adalah Roh; dan dimana ada Roh Allah, disitu ada kemerdekaan 2 Korintus 3:17

Iklan

Manusia Kenyang

Tag Terpopuler

Seruan Pengampunan Di Salib

Jumat, 08 Februari 2019 | Februari 08, 2019 WIB | 0 Views Last Updated 2021-03-18T20:46:12Z

Lukas 23:34 >> Yesus berkata: "Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat." Dan mereka membuang undi untuk membagi pakaian-Nya.

Ini adalah perkataan pertama Yesus saat menderita di atas kayu salib. Perkataan pertama - ucapan pengampunan bagi mereka yang terlibat dalam penyaliban Yesus. TindakanNya yang menyerukan pengampunan kepada mereka yang menyalibkan adalah penggenapan nubuat dalam Yesaya 53:12; "Dia membuat syafaat untuk pemberontak-pemberontak. Doa dipersembahkan bagi mereka yang bersalah telah menghukum mati. Tidak pasti apakah ia merujuk pada "orang Yahudi" atau "tentara Romawi." Mungkin dia merujuk keduanya.

Bangsa Romawi tidak tahu apa yang mereka lakukan, karena mereka benar-benar tidak tahu bahwa dia adalah Anak Allah, dan karena mereka hanya mematuhi perintah penguasa mereka yaitu Pontius Pilatus. Pilatus sendiri menjatuhkan hukuman mati atas desakan dan tekanan pemimpin pemimpin Yahudi yang menghendaki Yesus disalibkan.

Orang-orang Yahudi memang tahu bahwa ia "tidak bersalah", dan mereka memiliki bukti, jika mereka mau melihatnya, bahwa ia adalah Mesias; tetapi mereka tidak tahu apa akibat dari rasa bersalah mereka; mereka tidak tahu hukuman dan malapetaka apa yang mereka timbulkan atas negara mereka. Dapat ditambahkan, juga, bahwa, meskipun mereka memiliki banyak bukti, jika mereka melihatnya, bahwa ia adalah Mesias, dan cukup untuk pergi tanpa alasan, tetapi mereka tidak, "pada kenyataannya," percaya bahwa ia adalah Juruselamat dijanjikan oleh para nabi, dan tidak, "pada kenyataannya," tidak memiliki rasa yang pantas tentang martabat dan martabatnya sebagai "Tuhan yang mulia." Jika mereka melakukannya, mereka tidak akan menyalibnya, karena kita tidak dapat mengira bahwa mereka dengan sadar akan membunuh Mesias mereka sendiri, harapan bangsa, dan dia yang telah begitu lama dijanjikan kepada para orang tua mereka.

Ucapan Tuhan Yesus yang pertama dari kayu salib (Lukas 23:34) mengungkapkan kasih yang sama sekali di luar dugaan dan sama sekali tidak menilik jasa. Ia mendoakan tentara Roma, bahkan seperti yang diisyaratkan Petrus (Kisah 3:17), juga mendoakan para pemimpin agama umat Israel. Betapa banyak lagi yang terhisab dalam doa ini, hanya Yesus dan Bapa yang tahu, kepada Siapa doa ini ditujukan. Tuhan Yesus dalam ucapan-Nya yang pertama ini, mengungkapkan esensi dari pederitaan-Nya, bahwa Ia rela menderita demi pengampunan kepada manusia:
Matius 26:28 >> Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa.

Bandingkan:
  • Efesus 1:7 >> Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya,
  • Kisah Para Rasul 5:31 >> Dialah yang telah ditinggikan oleh Allah sendiri dengan tangan kanan-Nya menjadi Pemimpin dan Juruselamat, supaya Israel dapat bertobat dan menerima pengampunan dosa.
  • Kisah Para Rasul 13:38 >>Jadi ketahuilah, hai saudara-saudara, oleh karena Dialah maka diberitakan kepada kamu pengampunan dosa.
Selain pengampunan dosa mengenapi nubuatan Yesaya, pengundian jubah Yesus juga mengenapkan nubuatan Mazmur. Mazmur 22:18 >> Mereka membagi-bagi pakaianku di antara mereka, dan mereka membuang undi atas jubahku. Jubah yang tanpa jahitan adalah melukiskan Allah memberikan jubah-jubah ( כָּתְנֹות - KOTENOT) dari kulit binatang yang disembelih, untuk menutup "kemaluan" Adam, akibat dosa.

Barnes' Notes on the Bible menyatakan tindakan Yesus memgampuni dosa semua yang menyalibkanNya, mengajarkan kita tentang
  1. Tugas berdoa untuk musuh kita, bahkan ketika mereka berusaha keras untuk melukai kita.
  2. Hal yang harus kita doakan bagi mereka adalah "Tuhan" akan mengampuni mereka dan memberi mereka pikiran yang lebih baik.
  3. Kekuatan dan keunggulan agama Kristen. Tidak ada agama lain yang "mengajarkan" orang untuk berdoa memohon ampun kepada musuh; tidak ada yang "memaksa" mereka untuk melakukannya. Orang-orang di dunia mencari "balas dendam"; orang Kristen menanggung celaan dan penganiayaan dengan kesabaran, dan berdoa agar Tuhan mengampuni mereka yang melukai mereka, dan menyelamatkan mereka dari dosa-dosa mereka.
  4. Orang berdosa terbesar, melalui perantaraan Yesus, dapat memperoleh pengampunan. Tuhan mendengarnya, dan masih mendengarnya "selalu," dan tidak ada alasan untuk meragukan bahwa banyak musuh dan pembunuhnya memperoleh pengampunan dan kehidupan. Bandingkan Kisah Para Rasul 2:37, Kisah Para Rasul 2: 42-43; Kisah Para Rasul 6: 7; Kisah Para Rasul 14: 1.
Seruan pengampunan Yesus di sini menunjukkan belas kasihan hatinya, dan karena mereka "benar-benar" bodoh, apa pun yang mungkin menjadi penyebab ketidaktahuan mereka, ia memohon pada Bapa untuk mengampuni mereka. Dia bahkan mendesak itu sebagai "alasan" mengapa mereka harus diampuni, bahwa mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan; dan meskipun orang sering merasa bersalah karena ketidaktahuan mereka, namun Allah sering kali dengan belas kasih mengabaikannya, menghindari kemarahannya, dan memberi mereka berkat pengampunan dan kehidupan.

Paulus memberi nasihat saran aplikasi terhadap seruan pengampunan Yesus kepada kita dalam Efesus 4:32 >> Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu.
×
Berita Terbaru Update