-->

Notification

×
Sebab Tuhan adalah Roh; dan dimana ada Roh Allah, disitu ada kemerdekaan 2 Korintus 3:17

Iklan

Manusia Kenyang

Tag Terpopuler

Hati Melekat Kepada TUHAN

Jumat, 29 Juli 2022 | Juli 29, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-07-29T12:03:04Z
"Sungguh, hatinya melekat kepada-Ku, maka Aku akan meluputkannya, Aku akan membentenginya, sebab ia mengenal nama-Ku. Mazmur 91:14

Ada saling keterkaitan antara mengenal nama-Ku (TUHAN) dengan situasi hati yang melekat kepada TUHAN. Mengenal TUHAN diperoleh lewat:
  1. Melalui ciptaan / alam semesta
  2. Melalui firman-Nya yaitu Alkitab
  3. Melalui perjalanan hidup bersama Tuhan
Orang yang melekat dengan Tuhan karena hidup bersama Tuhan hingga titik tertentu baru boleh disebut melekat bersama Tuhan. Melekat dengan TUHAN dapat dilihat dari tingkat kesinambungan / kontinuitas hidup yang berkelanjutan atau terus-menerus tinggal dalam kehadiran-Nya. Misal:
  • Menit-Bangun setiap menit.
  • Setiap jam-sering di siang hari.
  • Setiap hari-kadang di siang hari.
  • Mingguan-Mungkin terkait dengan ibadah gereja.
  • Setiap bulan-kadang sepanjang tahun.
  • Setiap tahun-pada acara-acara seperti Natal, Paskah, dan peringatan kematian orang yang dicintai.
  • Jarang-dalam krisis seperti kematian keluarga atau pembalikan keuangan.
Saat berbicara situasi dimana terus menerus tinggal dalam hadirat-Nya maka hati manusia yang terutama dinilai. Jika melihat Katekismus Gereja Katolik akan memandang hati adalah tempat saya berada, tempat saya tinggal; Dalam bahasa Yahudi atau Alkitab, hati adalah tempat "Saya menarik diri". Hati adalah pusat kita yang tersembunyi, di luar jangkauan pikiran kita dan orang lain; hanya Roh Allah yang dapat memahami hati manusia dan mengetahuinya sepenuhnya. Hati adalah tempat keputusan dibuat, lebih dalam dari impuls mental kita. Ini adalah tempat kebenaran, di mana kita memilih untuk hidup atau mati. Itu adalah tempat pertemuan, karena menurut gambar Allah kita hidup dalam hubungan: itu adalah tempat perjanjian.

Agustinus menunjukkan kapasitas hati manusia tidak hanya untuk menggambarkan Tuhan tetapi untuk berhubungan erat dengan Tuhan: “Hati kami gelisah, ya Tuhan, sampai mereka beristirahat di dalam Engkau. Hal ini menyebabkan sadar potensi penuhnya untuk integrasi dan pemenuhan hanya ketika kita dapat menghubungi sumber semua makhluk - Pencipta kita - Dia yang menciptakan kita, mencintai sepenuhnya, tanpa batas, dan lebih intim. dari yang kita tahu. dan mencintai kita sendirian. . Oleh karena itu, hati manusia hanya puas ketika menerima hadiah yang tak terbatas, abadi dan tanpa syarat dari Diri Orang Lain, yang hanya dapat dicapai oleh Tuhan, di dalam Yesus. Dengan penjelmaan cinta yang mutlak dan penyerahan total, Yesus menjawab kerinduan terdalam dari hati manusia. Dalam penderitaan dan kematiannya, Yesus menunjukkan seberapa jauh cinta ini dapat menjangkau hati manusia, bahkan ketika manusia mencekik hatinya dengan kekerasan, dosa, dan kejahatan. , dan memaksakan kekerasan ini pada Tuhan.

Maureen Miner Bridges menyatakan ada bukti teologis dan empiris (Kirkpatrick, 1999) bahwa orang Kristen berhubungan dengan Tuhan sebagai figur keterikatan. Tuhan dianggap oleh orang percaya sebagai sumber utama keselamatan dan perlindungan terhadap kekuatan alam dan supranatural, karena Tuhan dipandang sebagai yang Maha Kuasa dan baik hati. Keterikatan spiritual bekerja dengan cara yang sama seperti keterikatan manusia. Orang-orang beriman mencari kedekatan dengan Tuhan, melihat Tuhan sebagai tempat berlindung yang aman di masa-masa sulit dan tempat yang aman untuk urusan dunia. Mereka memprotes persepsi mereka tentang pemisahan dari Tuhan dengan ratapan. Situasi sedih memicu sistem keterikatan, seperti penyakit, ancaman kehilangan, peristiwa yang menakutkan. Ini sering mengarah pada perilaku keterikatan yang "berorientasi pada Tuhan". Kenyamanan yang dirasakan Tuhan memudahkan sistem keterikatan, sehingga orang yang beriman merasa nyaman dan dapat melanjutkan aktivitas yang matang di dunia.

Ada tertulis, "di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada." Matius 6:21. Matius menunjukkan bahwa jika harta terbesar kita adalah sosok Tuhan Yesus yang tinggal dalam hati maka baru dapat melekat kepada Tuhan Yesus dengan benar dimana lebih dari perilaku yang berorientasi pada TUHAN dengan tujuan kenyaman hidup semata-mata. Tuhan Pencipta mengetahui bahwa manusia perlu Tuhan Yesus dalam hatinya. Alkitab berkata: "Lihatlah, Aku berdiri di pintu dan mengetuk. Jika ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk kepadanya dan makan bersamanya, dan dia bersama-Ku." Wahyu 3:20. Undang Yesus dalam hati bukan hanya untuk keselamatan kekal. Tuhan kita tidak berbicara kepada orang-orang yang belum diselamatkan. Dia berbicara kepada gereja, mengundang mereka ke tingkat keintiman yang baru. Undangan ini sederhana, namun kuat. Yang Dia ingin lakukan hanyalah duduk dan makan bersama Anda berarti adanya keintiman dalam relasi dan komunikasi yang bermakna dan mendalam.

Hal hati yang melekat kepada Tuhan adalah nilai tertinggi adalah hubungan, lebih dari kewajiban agama atau evaluasi kinerja dan hidup yang berfokus pada tugas. Ini berarti:
  1. Anda memberikan izin kepada Tuhan untuk memiliki akses ke setiap segi hati dan kehidupan Anda.
  2. Kecepatan hidup Anda tidak dengan kecepatan tinggi. Ada ritme dan ruang yang sehat di tepi kehidupan untuk refleksi.
  3. Anda menyesuaikan diri dengan mengizinkan Tuhan untuk mendewasakan dan mengembangkan emosi Anda, sehingga Anda dapat menjadi lebih hadir secara emosional, terlibat dan diberdayakan dengan Tuhan dan orang lain.
  4. Anda memahami bahwa pengalaman masa lalu dapat berdampak pada realitas Anda saat ini, sehingga Anda mengizinkan Tuhan untuk membawa penyembuhan ke area-area yang dapat menjadi penghalang.
  5. Anda membiarkan masalah simptomatik dalam hidup Anda menuntun Anda ke arah membiarkan Tuhan mengajari Anda tentang motif dan keyakinan hati yang mendorong perilaku dan perjuangan itu.
  6. Anda belajar menerima dari Tuhan, sehingga Anda memiliki banyak hal untuk diberikan kepada orang lain dalam kuasa kasih-Nya.
  7. Anda menyadari bahwa Tuhan menggunakan hubungan duniawi Anda untuk mendewasakan hidup Anda dan bahkan meningkatkan hubungan Anda dengan-Nya.
Hati yang melekat kepada Tuhan adalah dampak dari hidup yang mengasihi Tuhan dengan seutuhnya sehingga menempatkan diri "mengasihi Tuhan" dalam konteks sebuah perintah, itu menjadi kekuatan yang menggembleng tidak hanya bagaimana perasaan / hati kita tentang Tuhan, tetapi juga mengilhami pikiran kita tentang Dia dan merangsang keinginan kita akan Dia. Hal ini menjadikan hidup bercirikan:
  1. Mengasihi Tuhan dengan Cinta Eksklusif
    Matius 6:24 – “Tidak seorang pun dapat mengabdi kepada dua tuan; karena dia akan membenci yang satu dan mencintai yang lain, atau dia akan mengabdi pada yang satu dan membenci yang lain. Anda tidak dapat mengabdi kepada Tuhan dan kekayaan.”
  2. Mengasihi Tuhan dengan Kasih yang Melebihi
    Matius 10:37-39 – “Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku. Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak layak bagi-Ku. Barangsiapa mempertahankan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya.”
  3. Mengasihi Tuhan dengan Kasih yang Taat
    Yohanes 14:21,23 – “Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah yang mengasihi Aku. Dan barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku dan Akupun akan mengasihi dia dan akan menyatakan diri-Ku kepadanya." "Jawab Yesus: "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya dan diam bersama-sama dengan dia."
  4. Mengasihi Tuhan dengan Kasih yang Bertahan
    Yakobus 1:12 – “Berbahagialah orang yang bertahan dalam pencobaan, sebab apabila ia sudah tahan uji, ia akan menerima mahkota kehidupan yang dijanjikan Allah kepada barangsiapa yang mengasihi Dia.”
Secara singkat, hati yang melekat kepada Tuhan menjadikan:
Tuhan dicintai secara eksklusif, Dia dan Dia saja.
Tuhan sumber kepuasan dan melampaui orang lain, benda lain
Tuhan pusat pikiran kita dalam membuat keputusan serta mentaati perintah-Nya
Hadir kekuatan untuk bertekun dalam menghadapi setiap pencobaan
Janji-Nya, ada berkat untuk orang yang hatinya melekat kepada TUHAN. Menurut Mazmur yaitu Tuhan menjadi benteng yang meluputkan sedangkan Yesus menyatakan jika kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. (Yohanes 15:7)



Tulisan lainnya:
Mengenal Tuhan
Hati Sumber Kehidupan
Berkenan Kepada TUHAN
Mengasihi ALLAH
Kasih Allah itu Kasih Agape
Sikap Mencari TUHAN


×
Berita Terbaru Update